Cara Memilih Bahan Pangan

Ini Cara Memilih Bahan Pangan Berkualitas dan Sehat. Rasa makanan yang enak salah satunya berasal dari pemilihan bahan mentah berkualitas. Asupan nutrisi yang dibutuhkan tubuh terdapat pada bahan pangan alami minim bahan kimia. Setelah membeli bahan pangan berkualitas maka bisa disimpan seperti diceritakan Mbak Muthia pada artikel Makanan Sehat Berawal dari Food Preparation yang Benar

Gaya hidup sehat saat ini menjadi trend yang diminati. Terlebih saat pandemi Covid-19,  banyak keluarga mengolah sajian makanan buatan dapur sendiri. Kegiatan kembali ke dapur menjadi rutin dilakukan setelah terbiasa mengkonsumsi makanan cepat saji. Selain  terjangkau dari segi biaya, variasi dan rasa makanan dapat disesuaikan dengan selera keluarga serta lebih sehat.

Cara Memilih Bahan Pangan
Aneka Sayur Mayur | pixabay.com

Jenis Bahan Pangan Segar

Sajian makanan sehat berawal dari bahan baku alami. Kondisi tersebut terpenuhi jika bahan pangan minim paparan zat kimia seperti pestisida, pupuk urea, zat pelapis buah kimia dan sebagainya. Berikut pengalaman Cara Memilih Bahan Pangan berkualitas dan sehat yang pernah saya lakukan.

1.Telur Ayam

Telur ayam sebagai bahan pangan mengandung protein tinggi bagi kesehatan. Namun kita harus selektif ketika memilih telur ayam supaya aman untuk pencernaan. Pada dasarnya ada dua jenis telur ayam yaitu telur konsumsi dan telur tetas.

Telur ayam sehat

Sebaiknya membeli telur ayam yang dapat kita pilih sendiri atau telur ayam curah jika memungkinkan. Alasannya supaya bisa melihat kondisi telur ayam dari fisik luarnya. Pilih telur ayam yang tidak retak dengan kulit cangkang mulus berwarna coklat rata dan bersih dari kotoran. Hindari membeli telur ayam di bawah harga jual pasar pada umumnya.

Ada beberapa kemungkinan telur ayam dijual murah

Pertama telur ayam yang dijual adalah telur infertil atau telur ayam dengan embrio yang tidak berhasil ditetaskan.Menurut aturan Permentan tahun 2017 telur ini dilarang diperjualbelikan alias harus dimusnahkan.

Biasanya tempat jualan ala kadarnya di tepi jalan, atau jika di toko dijual secara tersembunyi. Harga jual murah dan jika dipecahkan pada kuning telur terdapat bintik putih. Usia telur infertil hanya satu minggu  dan lebih cepat membusuk.

Kedua telur ayam dengan kondisi retak. Udara dan kotoran dapat masuk melalui celah kulit telur ayam yang retak. Ini berpotensi menumbuhkan bakteri pada isi telur ayam.

Ketiga telur ayam dijual murah karena sudah lama peredarannya atau sudah kadaluarsa. Ciri telur ayam kadaluarsa apabila dipecahkan kuning telur tidak bulat atau ambyar  biasa disebut “kuning abor”

Daging ayam, sapi dan ikan segar

2. Daging ayam potong segar
Pilih daging ayam segar dengan cara mencubit kulit daging ayam. Jika setelah dicubit kulit daging ayam kembali kebentuk semula maka daging ayam tersebut masih segar dan sehat. Aroma bau daging ayam tercium segar dan warna dagingnya putih cenderung merah muda segar. Daging ayam segar  tidak berbau menyengat, tidak berbau boraks dan warna kulit serta jengger berwarna merah muda. Jika daging ayam terlihat membiru kemungkinan yang dijual adalah ayam tiren.

Daging yang tercemar bakteri

3. Daging Sapi Segar
Pilih daging sapi yang tergantung di los tukang daging di pasar. Jika di supermarket pilih daging sapi yang tidak berair. Warna daging sapi yang baik adalah merah segar tidak pucat dan tidak banyak meneteskan air. Daging sapi yang terlihat gemuk atau berat dan berair kemungkinan berasal dari sapi gelonggongan. Daging sapi gelonggongan rentan tercemar bakteri.

Ikan segar di akuarium atau kolam

4. Ikan
Jika membeli ikan air tawar pilih yang masih ada dikolam atau akuarium supaya segar. Seperti ikan nila, ikan lele, ikan mas, ikan patin dan sebagainya. Ikan segar ini setelah dipilih dapat disiangi atau dibersihkan oleh penjual. Jika membeli ikan air laut yang sudah mati, perhatikan kekenyalan daging. Cubit atau tekan daging ikan jika setelahnya daging ikan memantul maka ikan tersebut dipastikan segar. Contoh ikan laut seperti; ikan tongkol, cakalang, tuna, kakap, baronang dan sebagainya.

Beras, sayur mayur dan buah

5. Beras
Jika memungkinkan konsumsi beras organik. Karena proses penanaman padi organik tidak menggunakan bahan kimia atau pestisida.Sehingga tubuh menjadi lebih sehat karena tidak terpapar kandungan urea yang terdapat pada beras biasa. Ciri beras organik ketika dimasak dan sudah matang menjadi nasi tidak cepat basi, cenderung lebih pulen dan terasa manis. Kebetulan saya pribadi mengkonsumsi beras organik.

Baca Juga : Bagus Madu Hutan atau Madu Ternak

Bahan pangan tanpa bahan kimia

6. Sayur Mayur
Jika memungkinkan pilhlah sayur mayur yang tidak terlalu mulus. Jika satu dua helai daun berlubang dimakan ulat maka dipastikan sayur mayur tersebut tidak sering disemprot pestisida. Jika sayur mayur tersebut bertangkai seperti wortel, terong, pare, tomat dan sebagainya pilih yang tangkainya masih hijau dan segar (belum layu dan kering)

7.Buah-buahan
Beberapa buah-buahan dilapisi lilin atau disemprot cairan kimia pada bagian kulitnya supaya tidak cepat busuk dan tahan lama. Untuk menghilangkan lapis lilin atau cairan kimia sebaiknya buah dicuci bersih kemudian kupas kulitnya sebelum dikonsumsi.

8. Bumbu dan rempah dapur

Jika memungkinkan pilihlah bumbu rempah dapur dalam keadaan segar. Kondisi segar terlihat dari kondisi tidak basah, belum tumbuh tunas, tidak kering berkerut, dan tidak berjamur. Bawang merah, bawang putih pilih yang kering, jika basah maka sebelum disimpan harus di jemur lebih dulu. Bumbu dapur rimpang seperti jahe, kunyit, lengkuas pilih yang belum tumbuh tunas.

Perhatikan Tampilan Fisik

Memilih buah perhatikan tampilan fisik kulit buah apakah masih segar atau sudah layu. Beberapa buah sengaja dipetik masih dalam keadaan mentah karena lamanya rantai perjalanan sampai ketangan konsumen. Mensiasati buah yang masih mentah dapat kita biarkan disuhu ruang sampai buah tersebut matang dengan sendirinya.

Khusus untuk buah alpukat saya mempunyai pengalaman cara mematangkan buah tersebut. Biasanya alpukat dijual dalam keadaan masih mentah. Untuk mempercepat proses pematangan buah alpukat, potong 3 cm ujung buah alpukat tempat tumbuh tangkai kemudian tutup dengan tissue dan rekatkan dengan mengisolasi supaya tissue tidak lepas. Taruh buah alpukat tersebut disuhu ruang yang gelap misal didalam lemari makan. Dua hari kemudian buah alpukat akan matang sempurna.

Nah demikian tips Cara Memilih Bahan Pangan yang pernah saya lakukan. Bagaimana dengan temans semua. Apakah mempunyai tips lain? Boleh share ya dikolom komentar. Terima Kasih

Baca Juga : Atasi Tenggorokan Gatal dan Batuk dengan Bahan Dapur

 

Please follow and like us:

ditulis oleh

Bayu Fitri Hutami

Seorang pembelajar yang bukan siapa-siapa melainkan seorang yang senang bercerita. Seorang yang suka menulis berdasarkan apa yang dilihat, didengar dibaca dan dialami untuk menjadi sebuah tulisan informatif. Semoga tulisan yang saya sajikan bermanfaat. Terima Kasih.